Bagaimana Cara Memanfaatkan Uang THR?

Uang THR (Tunjangan Hari Raya) adalah sebuah bonus (yang mungkin nggak semua orang mendapatkannya) yang diberikan menjelang atau sekitar hari raya Idul Fitri. Mau dikemanakan bagusnya uang THR ini?

Saya mencatat beberapa poin yang bisa kita lakukan atas uang THR ini. Catatan ini berasal dari beberapa referensi ditambah perenungan diri ini sendiri. Nggak semuanya saya terapkan, dan barangkali memang nggak semua juga perlu pembaca terapkan setidaknya untuk saat ini.

Tunjangan Hari Raya
Tunjangan Hari Raya, Foto oleh Robert Lens via Pexels

Bagaimana cara bijak memanfaatkan uang THR?

Bayar utang

Apa hal yang lebih penting untuk dibayarkan selain membayar utang? Oh itu adalah pertanyaan retorika sih. Eh, emang ada yang lebih penting ya? Soalnya sara rasa ini yang paling penting untuk dibayarkan. Maka, ketika sedang ada uang, sebaiknya segera bayar utang. Bukankah menunda-nunda pembayaran utang sama dengan mandzolimi peminjam utang (walau seberapapun tampak berduitnya dia)? Nah kalau nggak punya utang, bersyukurlah. Skip aja poin ini, lanjoott ke poin lain.

Kebutuhan dapur

Saya paham bingits. Harga-harga pada naik menjelang lebaran. Bagi yang sudah ancang-ancang nyetok bahan makanan dari jauh hari sebelum harganya naik, baguslah. Tapi jika masih ada yang perlu dibeli, maka bisa memanfaatkan uang THR ini. Soalnya lebaran itu kan identik dengan jamuan, terlebih bagi keluarga yang ada di kampung. Seperti di daerah saya, membeli daging dan membuat rendang itu sudah jadi semacam tradisi menjelang lebaran.

Ongkos mudik

Sebagai orang yang pernah tinggal jauh dari keluarga, saya cukup paham gimana rasanya. Jika ada kesempatan untuk membayar kerinduan berkumpul dengan keluarga, kenapa tidak dimanfaatkan? Pulanglah, dan obatilah rindu yang sudah terakumulasi di perantauan. Rindu akan terlunasi dengan sebuah temu. Saya pun bisa paham, memang nggak semudah itu pulang kampung saat lebaran / liburan panjang, ada drama rebutan tiket kendaraan juga macet di perjalanan. Kadang mesti membayar mahal. Tapi waktu yang dipakai untuk bertemu dan berkumpul dengan orang-orang tersayang itu juga mahal harganya, kan?

Berbagi Hadiah

Sudah menjadi tradisi kalau lebaran identik dengan berbagi, seperti berbagi hampers ataupun uang. Entah siapa yang memulai tradisi ini, saya pun belum tahu. Namun, yang saya tahu dan saya rasakan, saling berbagi kebahagiaan dengan ikhlas itu rasanya menyenangkan.

Tabung / Investasikan

Ada yang dikeluarkan, ada pula yang disimpan. Setelah mengeluarkan uang kepada apa yang dirasa benar-benar butuh dan benar-benar memberi manfaat, maka sisanya pun disimpan: ditabung ataupun diinvestasikan. Semoga suatu hari nanti bisa memberikan manfaat yang lebih besar dan lebih berguna.

"Saya terlambat membaca tulisan ini, dan THR saya entah lari kemana"

Nggak masalah. Saya rasa tips ini bisa diterapkan setiap kita mendapatkan rezeki berlebih.

Bagaimana dengan pembaca? Kemana bagusnya uang THR dialamatkan? Apa yang sebaiknya kita lakukan setelah mendapatkan bonus?

*

Tulisan ini diikutsertakan dalam BPN 30 Day Ramadan Blog Challenge oleh Blogger Perempuan, dengan tema hari ke-28: Tip Menghemat Uang THR

Blogger Perempuan

No comments:

Post a Comment

Terima kasih telah meninggalkan kritik dan saran yang santun dan membangun :)

About

Taruih Baraja merupakan sebuah personal blog yang membahas beragam topik kesukaan Penulis, seperti Kesehatan, Teknologi, Home Living, dan lain sebagainya [...] Read More

Contact

taruihbaraja@gmail.com
@taruihbaraja
@taruihbaraja

Made with ❤ Taruih Baraja