(Salinan) Ulasan Film Keluarga Cemara Kak Sam

Jujur, saya belum pernah menonton film Keluarga Cemara yang mulai tayang pada 3 Januari 2019 ini. Keluarga Cemara dibintangi oleh Ringgo Agus Rahman (sebagai Abah), Nirina Zubir (sebagai Emak), Zara JKT48 (sebagai Euis), dan Widuri Puteri (sebagai Ara). Ada juga Asri Welas, Maudy Koesnadi, Abdurrahman Arif, Gading Marten, Aryo Wahab, Yasamin Jasem, dan Kafin Sulthan.

Saya sudah pernah menonton seriesnya di zaman dahulu, dan juga pernah menonton trailernya di youtube. Beberapa ulasan juga sudah saya baca, dan banyak banget yang mengulas film ini. Ulasannya positif semua.

Sama juga dengan ulasan dari seorang -katakanlah- senior, kak Sam (www.instagram.com/samjolam). Beliau membuat ulasan di instastory instagramnya. Kak Sam bilang:

Keluarga Cemara nan dinanti-nanti
Karena mau pulang tapi keburu kejebak macet, akhirnya tadi mutusin nonton Keluarga Cemara. Kebetulan udah nungguin film ini dari sejak pertama keluar teasernya, dan udah jatuh cinta sama lagunya yang dinyanyiin sama BCL.

Sendiri pun jadi
Awalnya mikir mau nonton sama temen atau keluarga biar bisa dinikmati bersama. Tapi setelah nonton tadi, percayalah, mendingan nonton sendiri biar bisa puas kalo mau mewek-mewek segala. Jangan lupa bawa tisu (atau sapu tangan lebih eco friendly V^^) biar ingusnya gak beleleran kemana-mana.

Cerita bangku strategis dan pria berair mata
Tadi pas beli tiket emang gue agak bingung nih kenapa bisa ada bangku di tengah kosong cuma satu. Sedangkan di sebelahnya udah dua kursi keisi. Tanpa pikir panjang ya gue embat aja tu kursi strategis. Habis itu baru mikir, mungkin yang milih dua kursi itu pasangan yang sengaja gak mau diganggu karena biasanya orang gak beli cuma satu tiket.

Ternyata oh ternyata, yang ngisi dua lelaki. Satunya keker macho, satunya biasa aja. Tampangnya sih kayak temen kuliah tapi kok manggilnya aku kamu *loh kok jadi gosip. Intinya karena mereka berdua, gue jadi agak gengsi mau mewek. Tapi untungnya gue denger mereka berdua sesenggukan juga, jadi ya udah lah ya bablassss hahahaha.

Suka musiknya
Buat gue, yang paling berkesan dari filmnya ini adalah musiknya! Scoringnya duhhhhhhhh rapi banget dan passss banget sama semua adegannya. Pemilihan instrumen sama aransemennya sederhana tapi nyampe banget sampe ke hati. Bahkan, jeda hening di adegan-adegan yang gak ada score-nya seolah jadi karenya musik sendiri karena ditempatin dengan luar biasa sehingga nambah makna dan mood dari percakapan atau adegannya.

Terus orang mungkin mikir bahwa OSTnya cuma lagu Harta Berharga yang dinyanyiin BCL itu. Ternyata ada beberapa lagu lagi, termasuk lagu opening TV series yang season pertama. Lagu itu jauhhhhh lebih bagus dari versi aslinya karena dinyanyiin oleh karakter yang pas di saat yang pas dengan 'musik' yang pas (entah apa maksud 'musik' di balik tanda petik ini). Beneras speechless.

Trus ada satu lagu lagi pas adegan klimaksnya yang kena banget liriknya sama omongan Euis dan jadi paham kenapa kayaknya Euis dibikin sangat jarang ngomong sepanjang film. Supaya di saat dia ngomong, bisa bener-bener nusuk sampe ke hati. Penonton pun ambyaaaaarrrr!

Beneran ga tau sih harus bilang apa lagi. Suka banget parah!

Dari segi cerita
Kalo dari cerita sih sebetulnya agak ketebak ya, terutama buat yang dulu suka nonton TV seriesnya. Ini tuh bisa dibilang prequel lah dari serial yang dulu, jadi pasti udah tahu endingnya. Tapi kok ya bisa cerita yang sebetulnya sederhana aja kayak film-film keluarga feel good lainnya bikin penonton banjir air mata dan pulang dengan perasaan yang beneran beda? Nah itu yang bikin gue mikir sepanjang jalan pulang dan gatel banget pengen denger pendapat siapapun yang udah nonton.

Kalo gue perhatiin, dari dulu TV seriesnya, Keluarga Cemara ini kayak super duper ideal banget. Gue gak tahu sih harus cari di mana keluarga yang kayak mereka. Bapaknya sabar, ibunya pengertian, anaknya nurut, bahkan temen-temen sekolah pun baik dan tetangganya murah hati. Semua saling sayang dan menjalankan peran masing-masing dengan sangat baik meski gak sempurna.

Intinya? Film ini tuh gak masuk akal banget! Janggal. Lalu kenapa dong orang-orang pada tersentuh dan nangis bombay pas nonton? Pertama, mungkin memang ada sosok-sosok di Keluarga Cemara yang relatable sama seseorang di keluarga mereka. Misalnya si abah bikin mereka inget sama ayah mereka yang juga sabar dan bijaksana. Atau, kehidupan Keluarga Cemara bikin mereka inget sama masa kecil yang bahagia meski hidup susah.

Tapi menurut gue, alasan yang paling utama adalah karena jauh di dalam hati setiap orang, mereka mendambakan sebuah keluarga yang ideal. Kita semua ingin punya ayah yang rela pasang badan untuk keluarga, ibu yang bisa jadi tempat cerita, kakak yang bisa jadi contoh, dan adik yang ceria. Tapi gak semua dari kita cukup beruntung untuk punya itu semua.

Jadi ketika kita ngeliat Keluarga Cemara, kita tanpa sadar ngeluarin semua keinginan yang udah kita pendam belasan atau puluhan tahun itu. Kita percaya sama pa yang berusaha disampaikan oleh film itu, bahwa kalau keluarga bisa saling menyayangi, gak ada cobaan hidup yang terlalu berat buat dijalani.

Ucapan terima kasih
Jadi gue mau berterima kasih banget sama semua yang udah terlibat bikin film ini, karena udah menghadirkan lagi Keluarga Cemara, bukan untuk jadi suatu realita yang ada di kehidupan sehari-hari kita, tapi untuk jadi model sebuah keluarga yang berfungsi dengan baik karena didasari cinta kasih, tanggung jawab, saling menghargai, dan keterbukaan.

Film ini juga udah dengan sukses mengkontekstualisasi pranata keluarga ke masa kini, dengan nilai-nilai sosial yang terus berkembang dan konsep kesetaraan gender yang buka cuma jadi hiasan namun inti dari film ini.

I LOVE THIS!

Skornya berapa nih ka?
Ini mungkin bias anak cengeng 90an yah. Tapi kayaknya ini layak deh dapet 9/10. Menghibur, mendidik, mengharukan, ngajak mikir, dan berbekas di hati. Gak 10 karena ada beberapa adegan yang gambarnya gak fokus hahahaha.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih telah meninggalkan kritik dan saran yang santun dan membangun :)